Kamis, 23 April 2015

TUGAS AKUNTANSI INTERNASIONAL MINGGU 2

Bunga Bank Terlalu Tinggi

 

SEKTOR RIIL MULAI TERANCAM

 

NAMA      : Yunico Arie Pratama
NPM         : 29211309
MATAKULIAH  : AKUNTANSI INTERNATIONAL
 
Bunga Bank Terlalu Tinggi

SEKTOR RIIL MULAI TERANCAM

Jakarta – Kalangan pengamat dan akademisi menilai tingginya suku bunga perbankan saat ini akan mengancam kegiatan sektor riil di Indonesia. Sementara kalangan perbankan cenderung untuk mempertahankan laba tinggi melalui target net interest margin (NIM) rata-rata di atas 5%. Angka NIM ini tertinggi di antara perbankan di kawasan Asia.

NERACA

Berdasarkan data suku bunga dasar kredit (SBDK) di 15 bank besar periode Desember 2013 hingga Februari 2014, terungkap kisaran kenaikan suku bunga kredit bank pada semua segmen di kisaran 23 basis poin (bps) hingga 306 bps.
Jika dirinci lebih lanjut, kisaran kenaikan bunga kredit korporasi sekitar 24-200 bps, kredit ritel sekitar 25-300 bps, kredit konsumsi non KPR di kisaran 24-200 bps dan kredit KPR meningkat sekitar 24-200 bps.

Di barisan bank besar seperti Bank Mandiri menaikkan bunga rata2 25-50 bps, BCA juga naik kredit non KPR hingga 100 bps dan BNI untk kredit konsumsi naik 100 bps.
Kenaikan suku bunga perbankan ini diakui oleh Direktur Eksekutif Kepala Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter Bank Indonesia (BI) Juda Agung. “BUKU 1 menaikkan lebih tinggi bunga dana, BUKU 1 dan 2 menaikkan juga tapi tak setinggi BUKU 4.

Bank Umum Kelompok Usaha (BUKU) 1 adalah bank yang memiliki modal inti antara Rp 100 miliar hingga Rp 1 triliun, BUKU 2 memiliki modal inti antara Rp 1 triliun hingga Rp 5 triliun, BUKU 3 mempunyai modal Rp 5 triliun- Rp 30 triliun dan BUKU 4 adalah kelompok bank yang bermodal di atas Rp 30 triliun.

Menurut guru besar ekonomi Universitas Brawijaya Prof Dr Ahmad Erani Yustika, masalah tingginya suku bunga kredit di Indonesia, tercipta karena pengaruh tingginya suku bunga acuan (BI Rate) yang ditetapkan oleh bank sentral.

"Langkah BI menaikkan BI Rate secara besar dalam jangka waktu yang begitu dekat merupakan langkah yang terlalu tergesa-gesa.

Menurut Erani, langkah BI itu akan berimbas panjang. Salah satu yang akan bakal dirasakan masyarakat adalah kenaikan suku bunga kredit seperti KPR dan kredit kendaraan bermotor (KKB).
Lebih lanjut Erani mengatakan BI Rate yang selalu di atas inflasi mengakibatkan deposito lebih tinggi. "Suku bunga kredit jadi lebih tinggi lagi. Saat ini suku bunga acuan berada di level 6 %. Target inflasi sendiri 4,5 plus-minus 1% . Bank Indonesia berharap dengan tingkat suku bunga acuan tersebut suku bunga dasar kredit berada di kisaran 10 %.

Untuk itu, Erani mendukung rencana Bank Indonesia meningkatkan efisiensi perbankan melalui larangan pemberian hadiah atau bonus kepada nasabah. Tapi dia menilai rencana tersebut tak akan berjalan jika bentuknya sekadar saran.

Dia menuturkan inefisiensi bank BUMN masih tinggi. "Biaya operasional pendapatan operasional (BOPO) bank persero masih di kisaran 85% . Ini perlu djadikan perhatian oleh Bank Indonesia.
Erani juga setuju jika bonus bagi direksi dihentikan. Menurut dia, banyak komponen yang bisa didorong untuk membuat bisnis bank menjadi lebih efisien. Salah satunya adalah aturan untuk mendorong efisiensi. "Belum ada regulasi yang wajib dipatuhi perbankan. Masih lebih banyak saran.

Kepala Lembaga Pengkajian, Penelitian, dan Pengembangan Ekonomi (LP3E) Kadin Prof Dr Didiek J. Rachbini menilai suku bunga acuan di Indonesia yang mencapai 7,5% terlalu tinggi. Bahkan, ia menilai suku bunga yang tinggi tersebut dapat mengancam sektor riil. "Otoritas moneter di negara G-20 tidak ada yang menetapkan suku bunga setinggi Indonesia. Sampai kapan BI menaikkan terus. Jangan sampai mengorbankan sektor riil.

Akibat suku bunga yang terlalu tinggi tersebut, yang terkena imbasnya adalah sektor riil terlebih dengan adanya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) 2015. Didiek menilai dengan suku bunga sekarang, pelaku usaha domestik makin sulit bersaing. "Nantinya kredit yang diambil para pelaku usaha kita berarti lebih tinggi dibandingkan dengan para pelaku usaha di negara lain terutama ASEAN. ini merupakan tentangan tersendiri.

Dia juga menyatakan bahwa selain efisiensi pada perbankan, biang kerok dari permasalahan perbankan berasal dari luar perbankan itu sendiri, seperti inflasi, neraca jasa tekor, neraca perbankan juga merosot dan masih banyak lagi. Ditambah pada sektor riil yang tidak ekonomis semakin memperburuk kondisi perbankan. "Sektor riil kita tidak ekonomis, tetapi pemerintah tidak juga kunjung membenahi. Hampir setengah lusin defisit APBN, defisit perdagangan, defisit neraca pembayaran, dan defisit dengan negara lain.

Laba Tinggi

Lebih jauh lagi, Didik mengatakan bahwa di kalangan perbankan sendiri terungkap tingginya suku bunga tidak lain karena bankir sendiri menginginkan performa laba tetap tinggi. Alasannya, ada beberapa bankir yang akan selesai masa tugasnya. "Jadi, masuk akal jika mereka tetap mempertahankan kinerja banknya dengan tetap menarik suku bunga tinggi sehingga dinilai pemegang saham berhasil dan mereka pun dipertahankan lagi menjadi direksi.

Berdasarkan data publikasi keuangan akhir 2013, BRI meraih laba Rp 21,6 triliun, Mandiri Rp 18,2 triliun, Danamon Rp 4 triliun dan BTN Rp 1,56 triliun. Secara keseluruhan rata-rata bank meraih kenaikan laba 14%-17% pada akhir 2013. Sedangkan rasio NIM rata-rata masih menunjukkan di atas 5%, yang tertinggi untuk kawasan perbankan Asia.

 
Kesimpulan :

Menurut guru besar ekonomi Universitas Brawijaya Prof Dr Ahmad Erani Yustika, masalah tingginya suku bunga kredit di Indonesia, tercipta karena pengaruh tingginya suku bunga acuan (BI Rate) yang ditetapkan oleh bank sentral.

"Langkah BI menaikkan BI Rate secara besar dalam jangka waktu yang begitu dekat merupakan langkah yang terlalu tergesa-gesa,”

Menurut Erani, langkah BI itu akan berimbas panjang. Salah satu yang akan bakal dirasakan masyarakat adalah kenaikan suku bunga kredit seperti KPR dan kredit kendaraan bermotor (KKB).
Lebih lanjut Erani mengatakan BI Rate yang selalu di atas inflasi mengakibatkan deposito lebih tinggi. "Suku bunga kredit jadi lebih tinggi lagi. Saat ini suku bunga acuan berada di level 6 %. Target inflasi sendiri 4,5 plus-minus 1% . Bank Indonesia berharap dengan tingkat suku bunga acuan tersebut suku bunga dasar kredit berada di kisaran 10 %.

Saran :

Tingginya suku bunga acuan Bank Indonesia (BI Rate) telah ikut mengerek bunga kredit perbankan di dalam negeri. Bunga perbankan Indonesia termasuk tertinggi di ASEAN dan hal ini berarti industri perbankan Indonesia menikmati marjin tinggi dari tingginya suku bunga tersebut.

Oleh karenanya, BI harus bisa intervensi kebijakan tersebut dimana sektor kredit perbankan bisa memudahkan para pengusaha dalam meningkatkan daya saingnya untuk menghadapi pasar bebas nanti.

Sumber : http://www.neraca.co.id/article/38989/Bunga-Bank-Terlalu-Tinggi

 

Rabu, 11 Maret 2015

Akuntansi Internasional - Kurs

Akuntansi Internasional - Kurs






 

  1. Tn. Ridwan ingin kembali ke Indonesia, sebelum ke Indonesia Tuan Ridwan berkunjung ke Singapura, Korea, dan Kanada, sisa uangnya sebesar SGD 300, KRW 600, dan CAD 900 ke dalam rupiah, maka berapa rupiah yang ia terima?
Jawab:
SGD 300 x 9390,76 (Kurs Beli) =      Rp 2.817.228
KRW 600 x 11,61 (Kurs Beli) =         Rp       6.966
CAD 900 x 10280,88 (Kurs Beli) =   Rp 9.252.792     +
                                                            Rp 12.076.986

    2. Ny. Angel ingin menjelajahi Amerika, dana yang dibutuhkan sebesar USD 10.000 berapa dana yang harus Ny. Angel siapkan jika ia mempunyai simpanan NZD 10.000 ?
Jawab:
NZD 10.000 x 9489,52 (Kurs Beli) = Rp 94.895.200
USD 10.000 x 13124 (Kurs Jual) = Rp 131.240.000
Rp 131.240.000 – Rp 94.895.200 = Rp 36.344.800

3 3 Ny. Nani memenangkan sebuah kontes hijabers yang diadakan di Saudi Arabia dengan hadiah berupa uang sebesar SAR 20.000. berapa rupiah yang didapat Ny. Nani ?
Jawab:
SAR 20.000 x 3464,79 (Kurs Beli) = Rp 69.295.800
Dikenakan pajak sebesar 15% (hadiah antara 50 juta – 250 juta)
Rp 69.295.800 x 15% = Rp 10.394.370
Jadi yang diterima Ny. Nani sebesar :
Rp 69.295.800 – Rp 10.394.370 = Rp 58.901.430

4 4.Tn. Arie mendapatkan kiriman dari pacarnya yang bekerja di Jepang sebesar JPY 900 dan mendapatkan kiriman dari temannya yang mempunyai hutang dengannya sebesar USD 1000. Berapa rupiah yang akan diterima oleh Tn. Arie ?
Jawab:
JPY 900 x 10679,71 (Kurs Beli) = Rp 9.611.739
USD 1000 x 12994 (Kurs Beli)   = Rp 12.994.000 +
                                                       Rp 22.605.739

5 5 Ny. Lusi mengimpor kain dari hongkong dengan harga HKD 5.500. Berapa SGD yang harus dibayar oleh Ny. Lusi ?
Jawab:
HKD 5500 x 1691,39 (Kurs Jual) = Rp 9.302.645
Rp 9.302.645 : 9486,09 (Kurs Jual) = SGD 980,66

6 6 Berapa kurs jual dan kurs beli, bila terdapat uang Kroner Norwegia sebesar NOK 900 ?
Jawab :
Kurs Jual = NOK 900 x 1651,86 = Rp 1.486.674
Kurs Beli = NOK 900 x 1634,88 = Rp 1.471.392

7 7 Liburan tahun ini Ny. Ika ingin pergi ke Swedia, dia mempunyai uang sebesar Rp 10.000.000 dan ia ingin menukarkan rupiahnya, berapa SEK yang ia peroleh?
Jawab:
Rp 10.000.000 : 1544,82 (Kurs Jual) = SEK 6473,24

8 8 Amel ingin berkunjung ke Thailand, ia memiliki uang sebesar Rp 9.000.000, kemudian ia ingin menukarkan uang rupiah nya ke Baht Thailand, berapa Baht yang akan diterima Rani ?
Jawab :
Rp 9.000.000 : 402,58 (Kurs Jual) = THB 22355,80

9 9 Berapa PGK yang diperoleh dari penukaran 10.000 dengan kurs jual 5052,72 dan kurs beli 4810,38 ?
Jawab :
Kurs jual = 10.000 x 5052,72 = 50.527.200
Kurs beli = 10.000 : 4810,38 = 2,0788

  10 Tn Toni berkunjung ke Indonesia dengan membawa uang MYR 1500. Ketika ditukar ke Bank maka uang yang didapat Tn Toni sebesar ?
Jawab :
MYR 1500 x 3517,12 (Kurs Beli) = Rp 5.275.680
Jawab :
Rp 9.000.000 : 402,58 (Kurs Jual) = THB 22355,80